Pemerintahan

Lomba Film Dokumenter Bersujud: Menghidupkan Tradisi, Budaya, dan Kearifan Lokal di Kabupaten Tanah Bumbu

BATULICIN-Kabupaten Tanah Bumbu tengah memeriahkan Hari Ulang Tahun ke-78 Republik Indonesia dan merintis Festival Literasi yang akan memuncak pada Oktober mendatang. Melalui Lomba Film Dokumenter Bersujud, wilayah ini ingin mengapresiasi harta karun budaya, tradisi, dan kearifan lokal. Acara ini akan berlangsung dari 17 Agustus hingga 18 September, harapanya akan menarik partisipasi para sineas dari berbagai penjuru nusantara.

Tema utama Lomba Film Dokumenter Bersujud adalah “Tradisi, Budaya, dan Kearifan Lokal Kabupaten Tanah Bumbu”. Tema ini terpilih untuk merangkul serta mengabadikan beragam unsur yang membentuk identitas unik Tanah Bumbu. Melalui film, cerita warisan budaya dan nilai luhur dari generasi ke generasi dapat menjadi contoh dengan jelas.

Yulia Rahmadan, Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kabupaten Tanah Bumbu, menekankan pentingnya lomba ini untuk mendokumentasikan warisan lokal. “Melalui lomba ini, kami berharap tradisi, budaya, dan kearifan lokal Tanah Bumbu terekam dalam film dengan teknik sinematografi mendalam,” ujarnya.

Selain itu, lomba ini juga membuka peluang kreativitas bagi generasi muda Kalimantan Selatan yang berbakat dalam perfilman. Di era teknologi yang terus berkembang, film dokumenter menjadi media yang ideal untuk menggali potensi kreatif serta menyebarkan ide-ide mereka.

Ini adalah Lomba Film Dokumenter Bersujud, inisiatif pertama oleh pemerintah melalui Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kabupaten Tanah Bumbu. Lebih dari sekedar perayaan nasional, lomba ini juga bertujuan untuk mendorong partisipasi aktif masyarakat dalam melestarikan dan mempromosikan tradisi serta budaya lokal. Dengan hadiah 45 Juta Rupiah, lomba ini diharapkan menarik minat luas dan karya dokumenter asli dan berbobot.

Lomba Film Dokumenter Bersujud di Kabupaten Tanah Bumbu adalah salah satu cara konkrit pemerintah daerah merayakan dan menjaga tradisi, budaya, dan kearifan lokal. Lewat film dokumenter, kisah-kisah berharga tentang masyarakat dan budaya lokal dapat terwujudkan dengan indah. Harapanya, lomba ini akan mendorong para sineas muda untuk mengangkat isu-isu budaya dalam karya-karya mereka, sekaligus memberikan pandangan mendalam terhadap kearifan lokal yang telah merasuk dalam jiwa Tanah Bumbu. (Dwn)

 

 

COPYRIGHT © MEDIA CENTER TANAH BUMBU 2023

Berita Terkait

Peringati 10 Muharram, Bupati Zairullah beri hadiah untuk Anak Yatim

admin

Sekda Ambo Sakka Mewakili Bupati Hadiri Serah Terima Jabatan Kepala BPK Perwakilan Kalsel

admin

Sosialisasi Batas Daerah dan Kecamatan Tanbu 2024

admin

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Baca Selengkapnya