Disdagri Monitoring Bapokting, Banjir Tidak Berpengaruh Pada Ketersediaan Bahan Pokok di Tanbu

IMG-20210119-WA0014

BATULICIN – Pemerintah Kabupaten Tanah Bumbu (Pemkab Tanbu) melalui Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagri) melakukan monitoring ketersediaan bahan kebutuhan pokok (Bapok) dan bahan kebutuhan pokok penting (Bapokting), Selasa (19/01/2020).

Monitoring dilakukan seiring dengan banjir yang melanda di beberapa Kabupaten dan Kota di Kalimantan Selatan (Kalsel) dan merusak sejumlah fasilitas umum diantaranya jembatan yang menjadi penghubung jalur transportasi barang dan orang antar Kabupaten dan Provinsi.

Kepala Disdagri Tanbu, H. Deny Harianto di dampingi Kabid Perdagangan, H. Ahmad Heriansyah mengatakan dalam rangka monitoring ketersediaan Bapok dan Bapokting di Tanbu, maka Disdagri melakukan dialog dengan para Distributor yakni PT. Bintang Sunar Jaya, PT. Anugrah Laila Sejahtera, PT. Kalimas Kharisma, PT.Borneo Jaya Distribusindo, GSM. Bulog Sarigadung, PT. Sekarlaut Banjarmasin, dan GS. Sejahtera.

Hasil dari monitoring tersebut, ujar H. Deny, untuk ketersediaan ketersediaan barang pokok seperti beras, minyak goreng, gula, mie instan, dll masih cukup aman sampai 1 bulan kedepan.

“Harga di tingkat Distributor tidak ada kenaikan,” sebutnya.

Sementara itu, terkait terhambatnya jalur distribusi dari Banjarmasin ke Batulicin karena banjir yang melanda Kota Banjarmasin dan Pelaihari tidak terlalu berpengaruh terhadap ketersediaan barang di Tanah Bumbu.

Karena sebagian besar distributor menggunakan jasa jalur Laut ke Batulicin.

Sedangkan harga di tingkat Pasar Tradisional per hari ini yang mengalami kenaikan hanya cabe rawit/tiung degan harga Rp. 120.000,- / kg.

Kemudian cabe merah besar Rp. 80.000,- /kg dan ikan sungai seperti ; ikan papuyu Rp. 110.000/ kg, serta ikan gabus/haruan Rp. 75.000,-/ kg.

“Untuk b arang pokok yang lain relatif tidak ada kenaikan,” ucapnya. (Rel)

Like

Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry

No Responses

Comments are closed.